Jajanan unik di pulau Harapan

Jalan-jalan ke suatu tempat yang baru rasanya kurang afdol kalo nggak jajan. Apalagi kalo jajanan di tempat tersebut terbilang unik, atau nggak ada di tempat lain. Seperti makanan ini nih, yang kemaren saya coba di pulau Harapan, kepulauan Seribu. Cilung namanya.

Penampakan Cilung (doc. pribadi)

Saya sempat mencicipi jajanan murah meriah ini pada sore hari menjalang magrib, setelah selesai menjelajahi beberapa pulau di sekitar pulau Harapan. Sore itu, saya kedinginan karena badan yang basah sehabis snorkeling. Ditambah dengan tiupan angin di dermaga pulau Harapan saat kami baru saja tiba. Perut terasa lapar dan yang ada dalam fikiran saya adalah indomie rebus. Sayangnya, di antara beberapa pedagang yang mangkal di dekat gapura selamat datang di Pulau Harapan. Ada pedagang somay, gorengan bakwan dan tahu, dan satu lagi ya itu; Cilung.

Nama cilung sendiri merupakan singkatan dari kata aci digulung. Sesuai namanya itu, cilung terbuat dari aci yang dilarutkan dengan air menjadi adonan encer yang kemudian digoreng. Cara menggorengnya pun unik, yaitu dengan cara dicipratkan ke permukaan wajan sehingga berbentuk melebar seperti kulit lumpia. Setelah sedikit mengering kemudian digulung dengan tusuk sate.


Apa rasanya cilung ini? kalo nggak pake bumbu ya anyep, alias nggak ada rasanya. Nah, sebelum dimakan, lumurin dulu sama bumbu bubuk yang sudah disediakan sama si mamang penjual cilung. Ada 3 macam rasa bumbu yang bikin cilung ini jadi yummy. Ada rasa balado, ayam panggang, dan jagung bakar. Penasaran mau nyobain rasa tiga-tiganya? Jangan kuatir, harganya cuma seribu perak (Rp1.000,-).

Oya, sambil nunggu antrian pesen cilung, saya sempet ngobrol sedikit sama mamang pedagang cilung ini. Namanya pak Yanto. Cilung ini mempunya sejarah yang lumayan panjang ternyata. Berawal dari saat pak Yanto merantau ke Malaysia, tepatnya di Johor Baru. Pak Yanto tidak mendapat pekerjaan disana, entah masalahnya apa dan tahun berapa, saya juga lupa nanya. Ceritanya waktu itu pak yanto tidak punya uang saat ingin kembali ke tanah air. Kemudian mendapat ide untuk berdagang dan ditemukanlah resep originalnya ini, cilung. Di Johor, cilung dijual seharga 1 RM.

Pak Yanto
Setelah 3 tahun berdagang cilung, pak Yanto kemudian kembali ke Indonesia, dan melanjutkan usahanya berjualan cilung di pulau Harapan. Kata pak Yanto, sehari bisa menghabiskan 3 kilogram aci. Tapi saat ditanya berapa omsetnya, pak yanto cuma senyum. Katanya, hasilnya lumayan, bisa untuk menghidupi keluarganya. Kalau saya perhatikan sih, untuk satu cilung itu hanya membutuhkan sekitar 10 gram aci. Berarti jika 3 kilogram aci ini habis terjual, omset perharinya Rp300.000,- ya? (ini menurut perkiraan saya loh). Jadi berapa omset perbulan? Tinggal dihitung saja. Untuk perkiraan modal, harga aci perkilonya cuma Rp2.000,- Untuk harga bumbu saya kurang tau. hehe... Jadi ngomongin analisa usaha.

By the way, di Pulau Harapan ada loh jajanan murah meriah yang lain. Ada martabak mini harga Rp2.000,- dan roti bakar harga Rp2.500,- Kalau kebetulan lagi ngetrip ke pulau Harapan, jangan lupa nyobain jajanan-jajanan ini yah. Salam koprol.

Martabak unyil setelah beri gula, coklat/kacang, lalu dilipat

Roti bakar, ada rasa coklat, strawberry, dan nanas.

12 komentar:

  1. Martabaknya menggiurkan.. tapi sayangnya harus beli ke Pulau Harapan.. bener2 jauh dari harapan *eh
    Soalnya harus terbang dulu 18 jam dari Mesir hehehehe....

    Salam kenal ya mbak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. waah.. peluang tuh :p coba jualan martabak di Mesir deh hihihi.. salam kenal juga mba, makasih sudah mampir kesini..

      Hapus
  2. Balasan
    1. Hihihi.. Mba Nathalia ayok ke pulau Harapan, atau coba bikin sendiri dirumah :p nanti aku main ke rumah mba deh :D

      Hapus
  3. wah, mbak, somay khas pulau harapannya juga harusnya kena expose juga di sini

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Vie, sekalian bakwan & tahu goreng juga. Lontong khas pulau Harapan juga ada. cuma gue nggak sempet nyicipin :p

      Hapus
  4. Banyak jajanan, pasti bakal takabur dah bakal mau ngemil mulu kalau kesana haha..

    Bayangan gw kalau ke pulau harapan cuma bakal makan ikan sama seafood aja, ternyata ada jajanan beginian juga!

    Semoga bisa ke pulau harapan dalam waktu dekat berhubung dekat hehe

    http://www.thedreamerblog.com

    BalasHapus
    Balasan
    1. salam kenal bang frenky..

      klo diliat dari blognya udah keren, dan banyak ceritanya.
      tapi masih kurang lengkap kayaknya yah itu belum ke pulau seribu, haha

      masih banyak jajanan, itu sih tergantung iler yang menetes dan dompet aja, klo dompet kosong, pasti bakalan bersabar dan cari makan besar aja hahaaa

      Hapus
  5. salah baca tulisan ini pas belum pulang kantor dan belom makan malem ==" jadi laper deh. emang selain liat - liat tempat baru, berburu kuliner itu wajib hukumnya selama traveling :D

    BalasHapus
  6. terus bumbu cilung nya itu gmana cara bikinnya mas/mba? atau ada bumbu yg jadi di jual dipasar?

    BalasHapus
  7. kalau di sini, sepertinya hampir sama dengan cilung, tapi namanya gorengan telor *apalah ini*. bedanya jika cilung seratus persen adalah aci, tetapi kalau di tempatku itu campuran telor + bumbu masak + terigu, cara gorengnya sama tapi setelah digoreng dicocol sama saos sambal, mantappp!! :D

    BalasHapus